img
asatunews
SEKILAS JAKARTA
  • Presiden AS Barack Obama memesan Nasi Goreng di restoran Bali langsung dari Amerika
  • Menurut United Stated Trade Representatives, 25% obat yang beredar di Indonesia adalah palsu.
  • Menurut peneliti di Detroit, orang yang selalu tersenyum lebar cenderung hidup lebih lama.
  • WHO merilis, 30 persen anak-anak di dunia kecanduan menonton televisi dan bermain komputer.
  • Anak yang mengalami gangguan tidur, cenderung memakai obat2an dan alkohol berlebih saat dewasa.
Selasa, 18 Februari 2014 - 22:32:34 WIB

Bus tingkat wisata beroperasi minggu depan

Penulis : rizal
Kategori: Liputan Jakarta - Dibaca: 1199 kali

Liputan Jakarta.com - Pekan ini, bus tingkat wisata atau dobel decker  diujicoba hingga Minggu (23/2/2014) mendatang. Namun mulai Senin (24/2/2014) depan, lima bus wisata baru itu akan berkeliling Jakarta dan dioperasikan untuk umum.

"Saat ujicoba, masyarakat umum tidak dapat naik bus tingkat. Tapi mulai pekan depan sudah bisa (naik bus tingkat)," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta, Arie Budhiman, kepada wartawan, saat mencoba bus tingkat wisata, Selasa (18/2/2014).dikutip dari kompas.com

Ujicoba itu dilaksanakan untuk membiasakan para petugas melayani penumpang di dalam bus. Setiap bus akan diawaki empat petugas, mulai dari sopir, petugas onboard, polisi pariwisata, dan tour guide.

Arie mengakui butuh waktu lama untuk melengkapi proses administrasi, sebelum bus bisa beroperasi. Proses itu misalnya verifikasi di Kementerian Perhubungan, serta Kementerian Perindustrian serta pengurusan pelat nomor polisi dan STNK dari Polda Metro Jaya.

Pekan depan, bus tingkat wisata mulai beroperasi melayani warga Jakarta secara gratis. Rute yang ditempuh yakni dari Bundaran Hotel Indonesia (HI)-Sarinah-Museum Nasional-Halte Santa Maria-Pasar Baru-Gedung Kesenian Jakarta-Masjid Istiqlal-Istana Merdeka-Monas-Balaikota-Sarinah, dan kembali ke Bundaran HI.

Bus hanya akan berhenti di setiap halte untuk menaikkan dan menurunkan penumpang. Pada tiga bulan pertama, penumpang tidak dikenakan tiket. Selanjutnya tiket akan disebar di hotel-hotel yang dilintasi bus tingkat wisata, seperti Hotel Kempinski, dan lainnya.

Meskipun gratis, Disparbud DKI akan melakukan evaluasi secara berkala mengingat perilaku masyarakat yang belum tertib. "Karena tidak semua yang gratis itu baik. Intinya, penumpang jangan memaksakan kalau sudah penuh karena ini tidak ada yang berdiri," ujar Arie.


BERITA TERKAIT